MOTIVASI: Tetapkah Pendirian Anda?

Pernahkan anda mendengar ungkapan ‘cakap tidak serupa bikin’ atau ‘cakap lain buat lain’? Untuk menetapkan satu pendirian yang kukuh bukanlah satu perkara yang mudah. Sesorang itu perlu menggunakan akal fikiran sebelum memutuskan suatu perkara. Tidak dapat dinafikan bahwa perasaan was-was adakalanya mengganggu kekuatan pendirian seseorang. Sedikit banyak perasaaan tersebut aakan menjelaskan pendiriannya. Selain itu factor sekeliling turut menjadi puncak kelemahan pendirian ini.
MOTIVASI: Tetapkah Pendirian Anda?
Adakalanya pendirian seseorang itu telah diperkaitkan oleh orang lain. Orang di sekeliling menyalahkan setiap keputusan yang diambil. Kadangkala ianya akan menjadi lebih buruk lagi apabila ada segelintir orang yang memperlekehkan apa yang telah dilakukan.

Mengapa perkara ini berlaku dalam kehidupan kita? AAnda akan Berjaya jika anda teguh dengan pendirian. Sebaliknya anda akan gagal jika hilang pendirian diri. Teguh atau tetap dengan setiap perlakuan atau keputusan yang dibuat. Secara tidak langsung ia akan menggambarkan bahwa anda seorang berjaya. Orang di sekeliling anda akan menghormati serta memberikan kepercayaan kepada kita, jika tiada rasa hormat. Akan tetapi jika keputusan yang anda ambil itu tidak stabil seperti sekejap kata boleh sekejap kata tidak, seperti iklan biscuit, sekejap ada sekejap tiada. Orang akan mula mempertikaikan kehadiran anda. Keadaan akan menjadi bertambah buruk sekiranya anda adalah seorang ibu, bapak, atau ketua di sebuah organisasi. Rasa horamat serta kepercayaan akan mudah hilang. Apabila perkara ini terjadi, setiap apa yang dilakukan aakan diambil mudah. Keyakinan individu terhadap diri anda juga akan mudah goyang. Lama yang dikategorikan sebagai negatif. Anda ingin mengalami mimpi ngeri sebegini? Pasti anda tidak mau bukan. Oleh karena itu, apa yang harus dilakukan?

Faktor Sekeliling
Apabila bercakap tentang pendirian yang tidak tetap ini, ianya dipengaruhi oleh factor-faktor sekeliling. Sebagai contoh. Anda dibesarkan di dalam sebuah keluarga yang dikawal oleh ibu bapaak di mana mereka ini adalah pembuat keputusan. Mungkin sepanjang kehidupan anda keputusan telah dibuat oleh keluarga anda itu. Jadi kita akan nmenjaddi anggota keluarga jenis yang mengikut sahaja. Secara tidak langsung, ianya akan mempengaruhi anda apabila ingin membuat keputusan. Ini disebabkan oleh anda tidak tahu untuk  berdikari. Anda terlalu menunggu orang lain untuk membuat sembarang keputusan. Apabila keadaan seperti ini berlaku, anda haruslah segera keluar daripada keadaan tersebut. Anda harus mulai mengenali diri sendiri di samping belajar untuk berdikari. Mulai belajar bagaimana untuk membuat keputusan yang mudah-mudah. Sebagai contoh , anda keluar makan dengan kawan anda. Sekiranya selama ini anda sering mengikut pandangan orang lain kali ini anda sendiri yang akan membuat keputusan.

Jangan Mengikuti Perasaan
Jangan terlalu dipengaruhi oleh orang lain. Senantiasa cepat membuat keputusan. Keputusan yang dibuat jangan terlalu mengikuti perasaan. Fikir dahulu sebelum membuat sembarang keputusan. Jangan terlalu mudah memberikan jawaban sekiranya anda belum bersedia. Tetapkan pendirian serta kaji dahulu baik dan buruknya. Apabila keputusaan telah diambil, anda perlu yakin. Jangan mudah diperlekehkan. Setiap keputusan yang diambil jangan terlalu mementingkan diri sendiri. Serta, jangan terlalu ego atau taksub dengan kemampuan diri. Bersederhanalah dengan setiap perlakuan anda. Dengarkan juga pendapat orang lain sebelum anda sebarang keputusan.

Jangan Menilai Dari Sudut Luaran
Anda juga dinasihatkan supaya tidak menilai orang lain dengan melihat daripada luarannya saja. Akan tetapi, ia perlu dinilai dengan sedalam-dalamnya. Anda harus ingat bahwa setiap keputusan yang diambil itu pasti ada resikonya. Selain itu juga, kita perlu bersedia dengan apa juga resiko yang bakal dihadapi. Jangan terlalu mudah berputus asa. Sesungguhnya, gagal sekali tidak semestinya gagal untuk selama-lamanya.

Jangan Menjadi Seperti Lalang
Kita juga pernah mendengar, ada pepatah yang mengatakan ijangan jadi seperti daun lalang apabila ditiup angin. Ini pendirian anda juga jangan jadi seperti daun lalang, maksudnya mudah diperlekehkan. Keputusan yang diambil itu boleh diuba-ubah dengan mudah. Apabila perkara ini terjadi, orang akan hilang raasa hormat tidak kira sama ada melalui persahabatan. Perhubungan dengan anggotaa masyarakat maupun dalam keluarga. Bayangkan anda sebagai kakak atau abang yang membuat keputusan tidak tepat. Adik-adik akan mulai hilang kepercayaan terhadap andaa. Anda harus ingat bahwa setiap orang perlu membuat keputusan berdasarkan kepada apa yang harus anda lakukan. Contohnya, hendak minum kopi atau the, mau memakai baju warna biru atau merah, mau makan nasi lemak atau mi goring, hendak naik bus atau komuter, dan sebagainya. Ini adalah andara cabaran-cabaran hidup yang perlu ditempuhi. Setiap keputusan yang salah itu akan membawa akibat.

Oleh yang demikian, jangan memikirkan apa yang terlalu berlaku. Sebaliknya, fikirkan apa yang bakal berlaku jika keputusan itu diambil. Anda berjaya karena anda ingin berjaya, bukannya anda Berjaya disebabkan oranglain menyuruh anda Berjaya. Jadi renungkan, bahwa anda boleh merubah apa yang telah anda lakukan.

Q&A
Question
Saya seorang pelajar tahun akhir di salah satu sebuah perguruan tinggi. Saya menyadari adakalanya saya tidak mempunyai pendirian yang tetap, Ada juga teman-teman yang menegur sikap saya ini seperti ‘cakap serupa bikin’. Sikap saya yang adakalanya suka mengubah sesuatu keputusan pada saat-saat akhir juga menjadi rungutan segelintir orang. Pernah saya coba untuk mengubahnya namun ia seolah-olah sudah menjadi ‘tabiat’ kepada saya, Saya bimbang sikap ini akan terbawa-bawa sewaktu di alam pekerjaan nanti yang akan menyusahkan orang lain. Juga akan merusak kepercaan orang terhadap saya. Saya perlukan pandangan panel. Atie, Kuantan Pahang.

Answer
Masalah yang dihadapi oleh anda adalah masalah biasa yang juga dihadapi oleh siapa saja. Perkara ini biasa terjadi. Pendirian kita ini kadang-kadang seperti dikawal atau dipengaruhi oleh sekitar. Kita cepat cuak dengan keputusan yang diambil. Apa yang dihadapi ini lama kelamaan membuat orang sekeliling hilang kepercayaan. Ia berlaku karena anda mudah mengubah keputusan yang telah diambil. Antara sebab kenapa ia berlaku ialah sama ada disadari atau tidak. Mungkin anda terlalu memikirkan pendapat orang lain tanpa memikirkan pendapat sendiri. Anda juga mungkin menjadi insan yang mudah simpati. Keputusan yang diambil tidak tegas. Ini berlaku di atas kawalan. Anda harus memikirkan kesan setiap keputusan. Jangan buat sesuatu keputusan berlandaskan emosi. Apabila setiap perlakuan dipengaruhi oleh emosi atau keadaan ia sedikit  sebanyak akan mengakibatkan orang lain sukar untuk mempercayai anda lagi. Bayangkan jika anda di alam pekerjaan. Apabila ada dikehendaki membuat kuputusan penting dengan pelanggan, tetapi pada saat-saat terakhir anda mengubah pendirian. Ia akan mengakibatkan pelanggan hilang kepercayaan kepada diri anda dan organisasi yang diwakili. Atie beruntung karena telah sadar dari awal dan mencoba mengawal diri agar perkara ini tidak berterusan. Langkah yang perlu diambil adalah berfikir dahulu sebelum bercakap dan jangan bercakap baru berfikir. Maksudnya, bagi setiap perlakuan atau keputusan yang mau diambil haruslah difikirkan baik dan buruknya. Lakukan penyelidikan. Jangan terlalu bermain dengan perasaan. Tanya pandangan orang lain dan jadikan panduan. Jangan jadikan keputusan orang laing sebagai keputusan anda. Buat keputusan dengan yakin. Coba cabar diri anda. Orang akan hormat dengan anda jika berpendirian teguh. Buang rasa was-was atau tidak yakin. Jika tidak yakin, lebih bagus jangan diteruskan. Kehidupan kita penuh dengan cabaran. Jika keputusan yang telah dibuat menghadapi masalah, jangan mudah berputus asa serta jangan terlalu menyalahkan oranag lain. Belajar daripada pengalaman karena ia akan mengurangkan resiko ketika membuat keputusan yang telah dibuat. Lepaskan diri anda daripada masalah ini, kuatkan semangat dan senantiasa bersikap positif.

Demikian artikel yang berjudul MOTIVASI: Tetapkah Pendirian Anda?. Semoga bermanfaat.

Belum ada Komentar untuk "MOTIVASI: Tetapkah Pendirian Anda?"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel