Al-Farabi - Ilmuan Muslim Populer di Barat (4)

Foto: Ilustrasi: Luthfy Syahban/Nasaruddin Umar

Al-Farabi - Ilmuan Muslim Populer di Barat (4) ditulis oleh Prof. Dr. Nasaruddin Umar, MA.

Al-Farabi yang bernama lengkap Abu Nashr Muhammad ibn Muhammad ibn Tarkhan ibn Auzalaqoh, yang biasa juga dipopulerkan dengan Abu Nashr, lahir di Wasij, daerah Farab, sekarang disebut Attarpada tahun 870M dan wafat tahun 950 di Damaskus. Ayahnya berasal dari Persia dan ibu dari Turki. Ia pernah mendalami ilmu-ilmu kebahasaan pada masa mudanya kemudian menekuni dunia filsafat dan logika ketika masih di Bagdad. Setelah dewasa pindah ke Damaskus dan di sana ia berkenalan dengan Saif Hamdani, bangsawan Damaskus lalu memberinya posisi yang baik sebagai seorang ulama dan ilmuan di istana. Meskipun Sepanjang hidupnya akrab dengan kehidupan istana namun Al-Farabi menjalani pola hidup sederhana bahkan cenderung zuhud. Ia lebih banyak memusatkan perhatiannya sebagai ilmuan dan ulama, dan tidak tertarik menjadi pejabat publik di istana.

Al- Farabi yang di kenal sebagai filsof muslim terkemuka bahkan ia disetarakan dengan Plato dan Socrates. Ia memiliki banyak murid dan pengagum. Para filsuf Barat pun mengaguminya sebagai perpanjangan filsuf Yunani. Kehebatan AlFarabi disbanding dengan filsuf Yunani ialah kemampuannya menggabungkan disiplin ilmu-ilmu lain. Selain filsafat Al-Farabi juga ahli di bidang teologi Islam, matematika, dan astronomi, meskipun tidak sedalam dengan ilmuan muslim lain yang berkonsentrasi di bidangnya. Keluasan ilmu pengetahuan Al-Farabi tergambang dari karya-karya monumentalnya, antara lain sebagai berikut: Syuruh Risalah Zaimun al- Kabir al- Yunani, Al- Ta'liqat, Risalah Fi Ma Yajibu Ma'rifat Qobla al-Ta'alum al- Falsafah, Kitab Tahshil Al- Sa'adah, dan masih banyak lagi.

Pokok-pokok pikiran filsafatnya antara lain tentang eksistensi Tuhan dengan menggunakan logika Aristoteles dan Neo- Platonisme yakni hakekat wujud pertama (al-Wujud al- Awal) yang merupakan sebab pertama segala yang ada. Al-Farabi mengakui pemikiran Aristoteles tidak bertentangan dengan ajaran Islam, meskipun pikiran ini nantinya ditolek bahkan dikafirkan oleh Imam Al-Gazali. Dalam pembuktian adanya tuhan, Al-Farabi mengemukakan dalil wajib al- wujud dan mumkin al- wujud. Al-Farabi menegaskan bahwa hanya ada dua kemungkinan wujud, yaitu wajib al- wujud dan mumkin al- wujud, tidak ada lagi kemungkinan lain.

Yang didimaksud wajib al- wujud ialah wujud mutlak yang mesti harus ada dan tidak boleh tidak ada dan Dia ada dengan sendirinya. Esensi wujudnya sempurna selamanya dan tidak didahului oleh tiada dan juga tidak pernah berakhir. Jika wujud ini tidak ada maka akan timbul kemustahilan, karena wujud lain tidak mungkin ada tanpa adanya Dia dan Dia itulah yang disebut Tuhan. Sedangkan mumkin al- wujud ialah sesuatu yang sama antara wujud dan tidak berwujudnya. Wujudnya tidak akan berubah menjadi wujud aktual tanpa adanya wujud yang menguatkan dan yang menguatkan itu bukan dirinya tapi wajib al wujud, yang tadi

disebut Tuhan. Namun demkian, mustahil terjadi daur ulang karena rentetan sebab akibat itu akan berakhir pada wajib al- wujud. Pokok-pokok pikiran Al-Farabi ini sejalan dengan pemikiran Mu'tazilah.

Mengenai ilmu Tuhan menurut Al-Farabi, kelihatannya sangat terpengaruh oleh pemikiran Aristoteles yang mengatakan bahwa Tuhan tidak mengetahui dan memikirkan alam. Al-Farabi berpendapat bahwa Tuhan tidak mengetahui yang partikular (juz'iyyah), yang lebih rinci. Inilah yang membuat Al-Gazali menyerang filosof karena dianggap membatasi kemahakuasaan Tuhan. Tentang penciptaan alam, Al-Farabi lagi-lagi menggunakan konsep emanasi bahwa segala sesuatu yang mumkin al-wujud (baca: alam) merupakan pancaran yang berasal dari energi yang qadim. Prosis berikutnya menjadi materi baru. Konsep kun fa yakun, menurutnya di tunjukan kepada syai' bukan kepada la syai'.


Baca juga artikel seputar Ilmuan Muslim Populer di Barat atau artikel menarik lainnya dari Prof. Dr. Nasaruddin Umar, MA.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

 

Monetize your traffic easily

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel